ahlan wasahlan..


Thursday, 24 May 2012

Cara Pembelajaran Secara Efisyen Bidang Perubatan


Pelajar-pelajar perubatan begitu sinonim dengan kekuatan mereka untuk menghafal fakta-fakta. Merekalah “ulat buku”, mengepit buku-buku tebal ke sana ke mari. Apabila berborak dengan mereka, keluarlah jargon perubatan yang sukar untuk difahami oleh pelajar jurusan lain. Namun hakikanya, “indah khabar dari rupa”. Setelah hampir 8 bulan di Hospital Western, Melbourne, pembelajaran secara hafalan tidak lagi membantu. Lebih-lebih lagi apabila berhadapan dengan pesakit sebenar, yang mempunyai penyakit sebenar dan lengkap dengan cerita yang sebenar. Apa yang di pelajari selama 3 tahun lepas sewaktu tahun praklinikal bagaikan jigsaw puzzles di fikiran. Pelbagai-bagai ragam pesakit, penyakit, simptom, ubat yang cuba untuk di fahami. Apabila doktor pakar bertanya, baru la sibuk membelek buku “hikmat”, OXFORD HANDBOOK CLINICAL MEDICINE. Kadang-kadang hanya mampu mengatakan will get back to you later atau lebih menyedihkan diam seribu bahasa mengharapkan rakan di sebelah menjawab. Situasi yang sama berlaku tatkala setiap kali mula disiplin yang baru.

Mengimbas kembali 8 tahun yang lalu, sewaktu temuduga permohonan biasiswa ke luar negara. Salah seorang dari panel bertanya kenapa ingin menjadi seorang doktor? Seperti biasa, “ingin membantu masyarakat” atau “minat”. Tidak dinafikan minatlah yang membawa kaki ku melangkah ke sini. Tetapi kini, jika berpaksikan jawapan itu semata, sudah pasti setiap hari balik dari hospital dengan keletihan kerana jarak ke hospital sejam dari rumah melalui beberapa kali pertukaran kenderaan awam, kehampaan apabila tidak dapat menjawab soalan-soalan doktor, bebanan untuk menambah tajuk dalam senarai bacaan dan penyesalan apabila ada masa yang terluang diisi dengan aktiviti yang tidak berfaedah. Jika inilah hari-hari yang dilalui, 6 tahun belum tentu cukup untuk menjadikan pelajar perubatan itu seorang doktor.

Empat tahun setengah yang berlalu banyak mengajar.

Seorang pelajar perubatan harus mampu befikir di luar kotak, bijak mengambil peluang, dan menggunakan masa terluang sebaiknya.

Berfikir di luar kotak adalah apabila menggunakan setiap pesakit yang di temuduga sebagai bahan pengajaran. Seperti mana kata-kata William Osler, (pakar perubatan), To study disease without books is to sail an uncharted sea, while to study books without patients is to not to go to sea at all. Jika pada saat ini, anda hanya membelek 100 macam buku perubatan di rumah dan cuba menghafalnya, anda belum cukup layak untuk merawat pesakit, sekalipun lulus peperiksaan. Cuba disiplinkan waktu dan temuduga seramai-ramai pesakit dengan pelbagai penyakit. Dijadikan Allah manusia itu unik. Ia akan mengingati 60% perkara yang dilihatnya dan dialami berbanding dengan perkara yang di baca atau didengari. Belum tentu kita dapat merasai hakikat peperangan Badar dalam bulan Ramadhan sekalipun anda melihat animasi atau lakonan. Setelah temuduga, lakukan pembacaan tentang penyakit yang dihadapi oleh pesakit dan tulis semula dalam bentuk ringkas dalam sebuah buku nota, termasuk segala simptom dan rawatan yang pesakit. Dengan itu, anda bukan sahaja dapat berfikir secara luar “buku” malah boleh mengaitkan dengan pesakit yang ditemuduga.

Kehidupan pelajar perubatan di hospital pada tahun klinikal tidak seperti yang disangka. Kita bukan orang yang merawat pesakit, dan bukan juga yang melakukan pembedahan mahupun yang menulis kertas kerja pesakit. Oleh itu, kita perlu bijak mengambil peluang setiap kali ia datang. Sementara menunggu tutorial seterusnya, cari pesakit untuk ditemuduga atau pergi ke wad untuk melakukan prosedur mudah seperti masukkan cannula dan ambil darah pesakit. Ketika di klinik pesakit luar, seringkali yang berlaku di kalangan pelajar melayu ialah pelajar lebih suka untuk duduk bersama doktor yang kurang bertanyakan soalan. Satu kerugian yang besar kerana soalan-soalan yang ditanya itu adalah untuk memandu dalam pembacaan. Belajar menjadi seorang yang teliti dalam pemerhatian. Dari situ, anda akan lihat suatu corak bagi setiap pesakit yang dirawat. Sebagai contoh lelaki berumur 60 tahun ke atas, cirit birit, sakit di bahagian perut dan kehilangan berat badan secara mendadak dalam suatu tempoh masa adalah penyakit Crohn sehingga diputuskan sebaliknya dengan pemeriksaan lanjut. Pada peringkat ini juga, pelajar ditaklifkan untuk belajar secara self-directed learning. Oleh itu, pelajar perlu rajin ke dewan pembedahan untuk melihat dan belajar bagaimana sesuatu pembedahan dilakukan. 60% perkara yang diingati adalah yang dialami dan dilihat sendiri.

Peruntukan masa dari 8 pagi ke 5 petang, Isnin hingga Jumaat di hospital adalah hak masa yang dipertangunggjawabkan kepada pelajar perubatan. Jika anda di rumah lantaran tiada kelas sekalipun, masa itu perlu dipenuhi dengan pembelajaran perubatan. Seorang pelajar senior pernah memesan, kita perlu pandai mencuri masa. Maksudnya, 5 minit sewaktu menunggu bas dipenuhi dengan mengimbas topik rawatan pesakit anemia atau borak-borak kosong dengan pelajar lain digantikan dengan perbincangan pelajaran yang tidak difahami. Lebih cantik lagi, jika boleh membawa sebuah buku nota kecil sepanjang di hospital. Setiap kali ada perkara yang tidak difahami, tuliskan persoalan itu dan buat pembacaan pada malam itu juga, sekali gus mengisi waktu malam anda.

Sebagai tambahan, sifat ingin tahu sangat diperlukan bukan sahaja pada peringkat tahun klinikal malah ketika sudah bekerja sebagai doktor. Perasaan ini akan mengekalkan tahap pembelajaraan dan stamina sekalipun 5 bulan sebelum tarikh peperiksaan. Setiap soalan doktor pakar yang tidak terjawab, hendaklah cuba dicari jawapannya.


Akhir sekali, apa yang paling penting adalah kefahaman dan pengetahuan itu adalah dari Allah sekalipun anda belajar 20 jam tanpa tidur. Setiap kaki yang melangkah keluar dari rumah, setiap bait yang dibaca dan dihafal dalam buku perubatan adalah diniatkan kerana keredhaan Allah. Seringkali waktu solat terabai lantaran kesibukkan di hospital tetapi malangnya ramai yang tidak menyedari solat itu yang memegang kunci kejayaan anda. Betapa banyaknya baris-baris yang dibaca dari buku perubatan begitulah juga banyaknya baris-baris yang di baca dari Kalam Allah, al-quran.

“Bukan senang nak senang,………..tapi susah itu membolehkan kita senang di kemudian”

p/s : copied from Biro Kebajikan dan Akademik ISMA =)

DR. HAMIZAH, COME ON, COME ON! WAKE UP PLEASE! BISMILLAH!


CAN I GET 4 FLAT IN ALL EXAMS/SEM AT KMNS? YES, OF COZ ! BECAUSE NOTHING IS IMPOSSIBLE, AM I RIGHT? ILLA BI IZNILLAH~ ^_^

chaiiyyokkk chaaiiyyokkk..  GO GO GO HAMIZAH! DR. HAMIZAH seorang yang down ke? ohh no ! tak kaann.. tapi DR. HAMIZAH SEORANG YANG HEBAT, CEMERLANG, GENIOUS, BIJAK, PANDAI, MUMTAZ, SOLEHAH, kan? insya-ALLAH, aamiin!

Doakan saya yee sahabat sekalian.. agar saya tabah, sabar, kental, kuat & sentiasa berfikiran positif di mana jua saya berada, tidak kira tempat & masa.. insya-ALLAH~

4 comments:

  1. Replies
    1. insya-ALLAH, aamiin! thanx mijaKEDUT =) *nama kita sama, gelaran pun sama.. tapi saya tak naklah mijaKEDUT.. saya nak mijaTEGANG.. ahaha :p btw, akan ke mana selepas ni? ^_^

      Delete
  2. Replies
    1. insya-ALLAH, aamiin! wa enti aidhon ya ukhti fillah.. Bi iznillah.. senantiasalah kenang daku dalam doamu.. doakan diri ini mudah faham in my studies.. insya-ALLAH (:

      Delete

Muslimah Mukminah Mujahidah